Tjahjo Kumolo

Tjahjo Sebut Ada Wacana Jabatan Baru di Struktur PDIP

JAKARTA — Politikus senior PDI Perjuangan (PDIP) Tjahjo Kumolo memastikan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri tetap memegang kendali partai, meski terdapat wacana jabatan baru di struktur kepengurusan PDIP. Tjahjo mengungkap, jabatan baru tersebut dapat berupa ketua harian maupun wakil ketua umum.

“Apakah bentuknya wakil ketua umum ya kan penyempurnaan saja. Tapi kendali partai tetap pada Ibu Megawati,” kata Tjahjo di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/6).

Namun, Tjahjo enggan mengungkap kandidat yang kemungkinan ditunjuk menjadi wakil ketua umum partai berlambang banteng tersebut. “Jangan tanya, tanya sekjen saja,” kata Tjahjo.

Menteri Dalam Negeri itu sebelumnya menyebut suara mayoritas internal PDIP masih menginginkan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri tetap sebagai ketua umum PDIP periode mendatang. Menurut Tjahjo, meskipun pelaksanaan Kongres PDIP dipercepat dari yang seharusnya 2020, menjadi Agustus 2019, bukan berarti akan ada regenerasi kepemimpinan.

“Dalam rangka konsolidasi internal di partai kami jangan dilihat konteks regenerasi itu regenerasi ganti seseorang bukan orang,” kata Tjahjo.

Tjahjo menilai kepemimpinan Megawati telah berhasil membawa partai berlambang kepala banteng tersebut menjadi partai pemenang Pemilu di dua pemilu terakhir. Karenanya, dalam Rakernas PDIP kemarin, seluruh DPD PDIP se-indonesia telah memutuskan kembali meminta Megawati untuk menjadi ketua umum hingga 2024.

“Sudah diputuskan kemarin semua teman-teman ketua DPD se-Indonesia sudah meminta (Megawati) karena apa pun partai menang di bawah kepemimpinan ibu Mega,” kata Tjahjo.

Ia menilai penyegaran dalam kepengurusan PDIP juga bisa dilakukan tanpa harus mengganti ketua umum. Salah satunya, Tjahjo mengatakan akan ada jabatan baru dalam struktural PDIP yakni ketua harian atau wakil ketua umum.

“Penyegaran jangan diartikan harus mengganti ketuanya tidak, itu saja. Nanti dibahas di kongres. Apakah bentuknya wakil ketua umum ya¬†kan¬†penyempurnaan saja. Tapi kendali partai tetap pada Ibu Megawati,” kata Tjahjo. (Republika)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.