Tjahjo Kumolo

Pasca-tsunami, Kemendagri Kirim Tim Pendamping Pemda ke Banten dan Lampung

JAKARTA – Kementerian Dalam Negeri telah mengirimkan Tim Pendampingan Pemulihan Penyelenggaraan Pemerintahan Kemendagri (Tim P4 Kemendagri) ke wilayah terdampak tsunami di daerah Banten dan Lampung.

Kepala Pusat Penerangan Kemendagri Bahtiar mengungkapkan jumlah personel yang diturunkan sebanyak 19 orang. Dari jumlah itu, 11 personel dikirim ke Banten, sisanya ke Lampung.

“Tim Kemendagri sudah diberangkatkan tim Pendampingan Pemulihan Penyelenggaraan Pemerintahan Kemendagri (Tim P4 Kemendagri) ke Banten dan Lampung tadi pagi pukul 06.00 WIB,” ujar Bahtiar dalam keterangan tertulis, Senin (24/12/2018).

Tim tersebut terdiri dari Direktorat Jenderal Bina Administrasi Kewilayahan (Ditjen Adwil), Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah (Ditjen Bangda), Direktorat Jenderal Bina Pemerintahan Desa (Ditjen Pemdes), dan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Ditjen Dukcapil)

Tugas tim tersebut yaitu mendampingi pemerintah daerah (pemda) dalam penyelenggaraan pemerintahan. Salah satu penyelenggaraannya adalah pelayanan administrasi kependudukan.

Terkait pelayanan administrasi, Dirjen Dukcapil juga sudah memerintahkan kantor dukcapil setempat untuk membuka posko. Layanan yang diberikan di posko tersebut adalah kepengurusan dokumen kependudukan termasuk akta kematian. Posko itu juga diberi tugas untuk membantu identifikasi korban.

Kemudian, Bahtiar menyebutkan, tugas lain dari tim tersebut termasuk mendata gedung pemerintahan yang rusak serta mendata pegawai pemda yang turut menjadi korban. Dalam menjalankan tugasnya, tim tersebut akan berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan pemda setempat.

“Tim bertugas selama dengan mendirikan Posko Kemendagri yang mandiri (tidak boleh merepotkan, lengkap peralatan dan logistik tim),” kata Bahtiar. “Tim juga berkoordinasi BPBD Provinsi Banten, BPBD Provinsi Lampung, dan koordinasi pemda kabupaten/kota setempat,” sambung dia.

Bahtiar mengatakan, penurunan tim akan dibagi dalam beberapa tahap. Tahap pertama tersebut akan bekerja pada 24 hingga 28 Desember 2018 dan akan dilanjutkan dengan penurunan tim tahap berikutnya.

Berdasarkan data terakhir Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) hingga Senin (24/12/2018) pukul 17.00 WIB, korban meninggal dunia akibat bencana ini bertambah menjadi 373 orang.

Sementara, korban luka-luka berjumlah 1.459 orang dan korban yang belum ditemukan 128 orang, dan 5.665 orang mengungsi. Kerusakan material meliputi 681 unit rumah, 69 unit hotel dan villa, 60 warung dan toko, dan 420 kapal dan perahu, serta puluhan kendaraan rusak. (Kompas.com)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.